Judi Online Sinisa Mihajlovic Dapat Sorotan Tajam AC Milan Masih di Tengah Klasemen

Judi Online Sinisa Mihajlovic Dapat Sorotan Tajam AC Milan Masih di Tengah Klasemen

Judi Online – Sinisa Mihajlovic Dapat Sorotan Tajam AC Milan Masih di Tengah Klasemen,

AC Milan menemukan secercah antusiasme ketika kompetisi Serie A memasuki jeda.

Sebelum liga rihat karena agenda pertandingan internasional, Milan melalui dua partai terakhir dengan kekalahan tanpa mencetak satu pun gol.

AC Milan ditekuk Genoa 0-1 dan Napoli 0-4. Fakta mereka masih terdampar di papan tengah klasemen membuat posisi pelatih Sinisa Mihajlovic juga disorot tajam. Jeda kompetisi pun tiba pada saat yang tepat buat Mihajlovic mengevaluasi kinerja timnya.

“Klub mengalami momen sulit karena tidak bermain baik dan hasil akhir tak seperti harapan. Namun, situasi ini bukan pertama kali saya alami, jadi saya tahu bahwa kami akan keluar dari kesulitan,” kata Miha kepada Mediaset Premium.

Keyakinan Mihajlovic dibuktikan oleh kembalinya Milan ke “jalur kemenangan”. Kamis (8/10), Rossoneri meraih kemenangan 3-0 atas klub Serie D, Monza. Miha menurunkan komposisi gabungan pemain yang tak dipanggil ke timnas dan pemain akademi. Gol-gol Milan dicetak oleh Luiz Adriano, Antonio Nocerino, dan Alessio Cerci.

Kemenangan atas tim level amatir jelas tidak cukup menggambarkan kekuatan Milan buat bangkit. Namun, momen uji coba ini berguna buat mengasah kondisi fisik, kepercayaan diri pemain, dan ajang eksperimen taktik.

Judi Online

Pada susunan starter, Mihajlovic menggeber skema 4-3-1-2 yang selalu dipakai sebagai pedoman sebelas awal di liga. Memasuki babak II, ia mencoba formasi alternatif dengan memasang 4-4-2. Pola itu bisa menjadi opsi menarik buat menggantikan 4-3-1-2, yang faktanya belum tereksekusi secara mantap.

Ketiadaan sosok trequartista (penyerang lubang) idaman guna menyokong duet penyerang menjadikan sistem 4-3-1-2 belum kunjung membuahkan hasil konsisten. Lantas, dapatkah pola 4-4-2 menjadi solusi krisis di Milan? Dengan skema alternatif itu, tim bisa lebih memaksimalkan alur serangan lewat kedua sayap.

Apabila opsi tersebut diambil, Alessio Cerci barangkali salah satu pemain yang paling antusias. Cerci punya fitur kecepatan menyisir dari sisi lapangan dan menusuk ke area pertahanan lawan. Kemampuan pria berusia 28 tahun itulah yang belum terakomodasi di Milan.

Wajar bila Cerci hanya tampil tiga kali dalam tujuh pekan musim ini, seluruhnya sebagai pemain pengganti. Dalam laga kontra Monza, ia mencetak satu gol dan satu upayanya membentur tiang gawang lawan. Jebolan akademi Roma itu tampak nyaman bermain di sisi kanan.

Sistem 4-4-2 juga diyakini bakal membuat Giacomo Bonaventura tersenyum. Gelandang yang kerap disapa Jack itu sudah dicoba ditempatkan di berbagai posisi di lini tengah, termasuk trequartista.

Namun, eksperimen Miha terhadapnya belum berbuah maksimal. Jika pakem 4-4-2 dipilih, Jack berpeluang kembali ke posisi idealnya sebagai gelandang sayap kiri. Peran tersebut yang membuatnya meledak di Atalanta pada 2011-2014.

“Apakah kami akan menggunakan 4-4-2 melawan Torino di partai liga selanjutnya? Kita lihat saja. Sangat disayangkan, kami tak punya kesempatan bekerja soal taktik mengingat banyaknya pemain yang membela timnas,” kata Mih

BintangBola | 338Poker
Customer Satisfaction is Our Main Concern

BBM : 2A3AF1B1
WhatsApp : +855 9696 23232
WeChat : Bintangbola
YM : csbintangbola |csbintangbola2
Facebook : bintangbola
Twitter : @bintang_bola
Google+ : +BintangBola